GOLONGAN GEN Z: APA YANG KITA BOLEH PELAJARI DARI ANAK MUDA

 

Ianya tidak dapat dinafikan bahawa teknologi telah memainkan peranan yang penting dalam membantu kita semua tidak kira muda atau tua, untuk terus berhubung dengan orang-orang yang kita sayangi terutama ketika mengalami beberapa variasi Perintah Kawalan Pergerakan. Namun begitu, adakah anda sedar bahawa terdapat perbezaan yang nyata dalam tingkah laku seorang pengguna platform sosial? Terdapat perbezaan antara mereka yang dilahirkan dalam golongan milenial (ketika ini berusia 25 hingga 40 tahun) dan Gen Z (ketika ini berusia 24 atau lebih muda).

Sebilangan besar milenial ialah “digital immigrants”, ini bermaksud mereka masih ingat tempoh sebelum penerapan teknologi massa. Namun terdapat perbezaan dengan golongan Gen Z, yang merupakan generasi pertama yang dianggap sebagai “digital natives”. Mereka dilahirkan di dalam realiti yang memperolehi kemajuan teknologi yang luas, dengan internet sebagai faktor yang penting dalam hari ke hari mereka. Mereka tidak kenal dunia tanpa telefon pintar dan internet jalur lebar. Oleh itu, cara mereka berfikir, berkomunikasi dan penggunaan internet berbeza dengan generasi-generasi sebelumnya.

Selain itu, ketika rakyat mematuhi pesanan duduk di rumah semasa wabak COVID-19 yang berterusan, semakin ramai beralih ke aktiviti-aktiviti yang diaktifkan oleh internet seperti cara komunikasi, perdagangan, hiburan, kecergasan, dan pembelajaran sekarang berlaku secara virtual. Ini pasti akan mempercepat transformasi digital bagi banyak perniagaan, yang seterusnya akan mengekalkan ekonomi digital.

Gen Z memiliki kedudukan yang unik untuk terus mendorong transformasi ini kerana mereka ialah “digital natives” yang lebih cepat untuk membiasai diri apabila menggunakan teknologi baru. Teknologi digital telah membentuk keperibadian mereka, dan kita harus ikuti jejak Gen Z ketika membina beberapa kebiasaan dan amalan.

1) Nilai kepentingan keaslian

Menurut kajian Snap Inc. dan JWT Intelligence "Into Z Future", apabila diminta mengembangkan slogan untuk generasi mereka sendiri, responden Gen Z menyarankan beberapa pendapat seperti "jadilah diri sendiri" dan "lakukan apa yang membuat anda bahagia." Ini adalah mentaliti positif untuk diperolehi.

Penting untuk kita menghargai keaslian sendiri daripada mencapai ‘kesempurnaan’ dan semestinya ianya memerlukan lebih keberanian dan keyakinan. Kita tidak seharusnya takut dengan pandangan orang lain ketika menjadi seperti diri sebenar kita, terutama ketika kita berada bersama rakan-rakan. Kejujuran dalam persahabatan adalah nilai yang diinginkan oleh majoriti rakyat tanpa mengira kumpulan umur. Laporan Persahabatan 2019 mendapati bahawa rakyat Malaysia mahu rakan baik mereka lebih jujur dan terbuka terhadap perasaan mereka.

Sebelum kita dapat menuntut kejujuran dari rakan kita, kita sendiri harus menjadi individu yang jujur. Lagipun, persahabatan adalah jalan dua hala - Gen Z nampaknya telah mengenal pasti ini.

2) Bukan semua perkara sesuai untuk dikongsi secara luas

Menurut Laporan Persahabatan Snap Inc. pada tahun 2019, milenial telah muncul sebagai generasi yang paling suka "berkongsi kebahagiaan mereka". Mereka paling tidak mungkin mengatakan "saya tidak akan berkongsi ini" di kebanyakan kategori yang ditinjau termasuk kehidupan cinta mereka, masalah kesihatan mental, dan masalah wang. Namun, perkongsian berlebihan boleh membawa akibat negatif, seperti masalah keselamatan, kehilangan pekerjaan, atau mempertaruhkan reputasi peribadi.

Sebagai “digital natives”, Gen Z dianggap lebih peribadi, setelah mengetahui kesalahan yang dilakukan oleh generasi sebelumnya. Keakraban Gen Z dengan platform ini bermaksud mereka memilih dengan teliti bagaimana dan di mana mereka berkongsi. Mereka lebih suka kandungan sementara yang hilang, di platform pesanan sosial seperti Snapchat. Sebagai contoh, mereka lebih suka berkongsi perincian mengenai kehidupan cinta mereka dengan rakan baik mereka melalui mesej peribadi berbanding dengan milenial yang akan berkongsi tentangnya di media sosial.

Gen Z secara tersirat memahami bahawa hanya kerana kita dapat berkongsi sesuatu dengan dunia, itu tidak bermaksud kita harus. Ini adalah corak pemikiran yang harus kita semua ikuti.

3) Lebih besar tidak selalu bermaksud lebih baik ketika rujuk ke lingkaran persahabatan

Gen Z telah menyesuaikan pandangan mereka terhadap persahabatan, yang berbeza dengan keinginan milenial untuk jaringan persahabatan yang luas. Yang terdahulu sedang mencari kedekatan dan keakraban dengan lingkaran sosial yang lebih kecil, di mana mereka dapat menjadi diri mereka yang tidak difilter dan asli. Sebaliknya, milenial adalah generasi yang paling mungkin menginginkan "seberapa banyak rakan yang mungkin."

Hal ini sama di Malaysia, di mana generasi yang lebih tua berusaha untuk menjalin persahabatan dengan seberapa banyak orang, sementara Gen Z (37%) bersikap selektif terhadap orang yang mereka benarkan ke dalam lingkaran teman rapat mereka.

Walaupun kita semua tahu faedah positif dari mempunyai teman akrab dalam hidup kita, tetapi mempunyai lebih ramai kawan tidak bermakna ianya lebih baik. Menurut pakar persahabatan, sekumpulan rakan yang lebih besar boleh membawa kesan negatif kerana ada tekanan yang lebih besar untuk membuka diri kepada banyak orang dan melabur dalam hubungan tersebut. Nampaknya ini adalah pelajaran hidup yang telah dikuasai oleh Gen Z.

Berdasarkan perkara di atas, kita dapat melihat bahawa banyak yang harus dipelajari dari segi pemikiran yang berbeza, dan jurang generasi tidak hanya harus menjadi peringatan tentang "masa lalu yang baik." Lihatlah hal-hal dalam perspektif baru dan jelaskan konsep yang anda fahami sebelumnya, seperti yang dapat dipelajari antara satu sama lain, tanpa mengira generasi.


Teks oleh: Anubhav Nayyar, Director of Southeast Asia Market Development, Snap Inc

Comments